Dark Web Scammers Mengekploitasi Ketakutan dan Ketidakpastian Covid-19


Scammers web gelap mengeksploitasi Covid-19 ketakutan dan keraguan seperti yang terlansir di laman BBC 19 Mei 2020.

"Mereka mengeksploitasi ketakutan, ketidakpastian, dan keraguan yang dialami orang selama pandemi, dan menggunakan kecemasan dan keputusasaan untuk membuat orang membeli barang atau mengklik hal-hal yang tidak akan mereka miliki sebaliknya," kata Morgan Wright, mantan penasihat senior untuk program bantuan anti-terorisme Departemen Luar Negeri AS.

Dia berbicara tentang scammers dan penjahat yang mendiami "dark web" yang telah menemukan sudut pandang baru - kecemasan atas Covid-19.

Mr Wright, yang sekarang kepala penasihat keamanan di perusahaan perangkat lunak keamanan SentinelOne, digunakan untuk mengajar analis perilaku di Badan Keamanan Nasional AS (NSA) tentang eksploitasi perilaku manusia.

Dia sekarang melihat beberapa teknik yang digunakan di web gelap, bagian terenkripsi dari internet yang dapat diakses menggunakan jaringan populer seperti Tor.

Browser Tor berfokus pada privasi, artinya dapat mengaburkan siapa yang menggunakannya dan data apa yang sedang diakses. Ini menawarkan aktor jahat cara untuk beroperasi dengan tingkat impunitas, karena penegak hukum merasa jauh lebih sulit untuk melacak penjahat yang menggunakannya.

Sejak awal pandemi global, pasar di web gelap telah melihat peningkatan produk dan layanan terkait Covid-19. Topeng N95, gaun, sarung tangan, dan obat klorokuin yang telah dibeli semua telah terdaftar di pasar-pasar ini. Bulan lalu, perusahaan perangkat lunak keamanan IntSights menemukan darah yang diduga milik pasien coronavirus yang sudah pulih bahkan ditawarkan untuk dijual.

Penjahat berharap rasa takut yang meningkat akan membuat orang bergegas membeli produk-produk ini, dan akibatnya barang-barang ini tidak murah; sebuah laporan Australian Institute of Criminology menemukan bahwa rata-rata vaksin palsu sedang dijual dengan harga sekitar $ 370 (£ 300), sementara yang diduga bersumber dari Cina dijual dengan harga antara $ 10-15.000 (£ 8-12.000).

Salah satu alasan kenaikan penjualan tersebut mungkin karena banyak penipu harus beralih dari metode normal menghasilkan uang di web gelap - seperti menjual penerbangan palsu yang dipesan menggunakan airmiles curian - karena industri ini saat ini sedang tidak aktif.

Banyak penjahat juga melihat peluang - karena mayoritas orang bekerja dari rumah, ada peluang lebih besar untuk mengurangi keamanan siber.

"Tiba-tiba ada perubahan besar [di web gelap] berbicara tentang kerentanan dalam perangkat lunak kolaborasi ketika mereka menyadari orang akan bekerja dari rumah," kata kepala petugas keamanan IntSights Etay Maor.

Penipuan phishing juga meningkat. Di sinilah penipu berpura-pura menjadi organisasi atau orang yang berbeda melalui email, berharap orang tersebut akan memberikan beberapa detail login atau data pribadi, yang kemudian dapat digunakan untuk mencuri uang atau identitas seseorang.

"Serangan phishing dimulai dengan mereka yang berpura-pura berasal dari NHS, dan kemudian meluas ke organisasi sekunder yang terkait dengan Covid-19 seperti bank atau email HMRC tentang pendanaan, hibah atau dilecehkan," kata Javvad Malik, penasihat keamanan di perusahaan pelatihan KnowBe4.

"Sekarang ada templat phishing terkait Covid-19 yang masuk ke semua kit phishing yang tersedia di web gelap - artinya orang dapat meniru Apple atau LinkedIn dengan satu set templat standar," tambahnya.

Selain itu, banyak layanan dan produk, termasuk kit phishing ditawarkan dengan diskon dalam "penjualan virus korona".

"Ada orang yang telah mengkhususkan diri dalam halaman phishing, VPN teduh atau layanan spam selama beberapa tahun, yang sekarang menawarkan diskon karena mereka percaya ini adalah waktu terbaik untuk menghasilkan uang dan menyebarkan kit ini," kata Liv Rowley, ancaman intelijen analis di Blueliv, sebuah perusahaan keamanan komputer dan jaringan.

Jaring gelap dirancang oleh Laboratorium Penelitian Angkatan Laut AS, dengan gagasan untuk memungkinkan para aktivis hak asasi manusia dan orang-orang di dalam militer untuk berbicara dan berkolaborasi dengan cara yang aman dan anonim.

Sementara pengenalan bitcoin memungkinkan para penjahat menghasilkan uang di web gelap, masih ada sejumlah besar pengguna yang memilih untuk menggunakannya untuk tujuan awalnya - berbicara kepada orang lain secara anonim di forum.

Menurut Mr Malik, forum ini telah sering digunakan untuk memicu teori konspirasi seputar virus.

"Konspirasi tentang 5G menjadi kendaraan virus ini, atau bioweaponry atau bahwa Bill Gates adalah orang di baliknya cenderung muncul di web gelap," katanya.

Sebagai perusahaan media sosial dan outlet berita lainnya menindak informasi yang salah, banyak orang lain mungkin didorong ke web gelap. Forum-forum ini sering bertindak sebagai pintu gerbang ke pasar, bagi orang-orang untuk menyambungkan produk atau layanan mereka ke audiens yang ditargetkan. Ini bisa menjadi cara bagi penipu untuk mendapatkan uang lebih banyak di bulan-bulan mendatang.

Kebalikan dari hal ini adalah bahwa banyak jurnalis, aktivis, dan warga negara mungkin menggunakan jaringan gelap untuk berkomunikasi di negara-negara di mana ada banyak sensor. Versi Tor dari banyak outlet berita, termasuk BBC dan New York Times, dapat digunakan jika situs aslinya diblokir oleh pemerintah atau negara bagian.

0 komentar