Mengembangkan Tim Proyek (Manajemen Sumber Daya Manusia Proyek)

Mengembangkan Tim Proyek adalah proses peningkatan kompetensi, interaksi anggota tim, dan keseluruhan lingkungan tim untuk meningkatkan kinerja proyek. Manfaat utama dari proses ini adalah menghasilkan kerja tim yang lebih baik, meningkatkan keterampilan dan kompetensi orang, memotivasi karyawan, mengurangi tingkat turnover staf, dan meningkatkan kinerja keseluruhan proyek.
baca sebelumnya : Memperoleh Tim Proyek
Masukan, alat dan teknik, dan keluaran dari proses ini digambarkan sebagai berikut :


 Manajer proyek harus memperoleh keterampilan untuk mengidentifikasi, membangun, memelihara, memotivasi, memimpin, dan mengilhami tim proyek untuk mencapai kinerja tim yang tinggi dan untuk memenuhi tujuan proyek. Kerja tim adalah faktor penting untuk keberhasilan proyek, dan mengembangkan tim proyek yang efektif merupakan salah satu tanggung jawab utama manajer proyek. Manajer proyek harus menciptakan lingkungan yang memfasilitasi kerja tim. Manajer proyek harus terus memotivasi tim mereka dengan memberikan tantangan dan peluang, dengan memberikan umpan balik dan dukungan tepat waktu sesuai kebutuhan, dan dengan mengenali dan menghargai kinerja yang baik. Kinerja tim yang tinggi dapat dicapai dengan menggunakan komunikasi terbuka dan efektif, menciptakan kesempatan membangun tim, mengembangkan kepercayaan di antara anggota tim, mengelola konflik secara konstruktif, dan mendorong pemecahan masalah dan pengambilan keputusan secara kolaboratif. Manajer proyek harus meminta dukungan manajemen dan / atau mempengaruhi pemangku kepentingan yang tepat untuk memperoleh sumber daya yang dibutuhkan untuk mengembangkan tim proyek yang efektif.
 Manajer proyek beroperasi di lingkungan global dan mengerjakan proyek yang ditandai dengan keragaman budaya. Anggota tim sering memiliki pengalaman industri yang beragam, mengenal banyak bahasa, dan terkadang beroperasi dalam "bahasa tim" yang mungkin merupakan bahasa dan norma yang berbeda dari bahasa asli mereka. Tim manajemen proyek harus memanfaatkan perbedaan budaya, fokus pada pengembangan dan pengembangan tim proyek selama siklus hidup proyek, dan mempromosikan kerja sama secara saling bergantung dalam iklim saling percaya.

Mengembangkan tim proyek meningkatkan keterampilan orang, kompetensi teknis, dan keseluruhan lingkungan tim dan kinerja proyek. Ini memerlukan komunikasi yang jelas, tepat waktu, efektif, dan efisien antara anggota tim sepanjang masa proyek. Tujuan pengembangan tim proyek meliputi, namun tidak terbatas pada:
  • Peningkatan pengetahuan dapat dilakukan dengan sebaik-baiknya untuk meningkatkan kemampuan mereka dalam mencapai hasil, sambil menurunkan biaya, mengurangi jadwal, dan meningkatkan kualitas; 
  • Meningkatkan rasa percaya dan kesepakatan antar anggota tim untuk meningkatkan moral, konflik yang rendah, dan meningkatkan kerja tim; 
  • dan Menciptakan budaya tim yang dinamis, kohesif, dan kolaboratif untuk 
  • (1) meningkatkan produktivitas dan semangat tim, tim, dan kerja sama individu dan tim dan 
  • (2) membolehkan pelatihan silang dan pendampingan di antara anggota tim untuk berbagi pengetahuan dan keahlian.
Kemampuan interpesonal 
Keterampilan interpersonal, terkadang dikenal sebagai "soft skill," adalah kompetensi perilaku yang mencakup keahlian seperti kemampuan komunikasi, kecerdasan emosi, resolusi konflik, negosiasi, pengaruh, pembentukan tim, dan fasilitasi kelompok. Soft skill ini adalah aset berharga saat mengembangkan tim proyek. Misalnya, tim manajemen proyek dapat menggunakan kecerdasan emosional untuk mengurangi ketegangan dan meningkatkan kerjasama dengan mengidentifikasi, menilai, dan mengendalikan sentimen anggota tim proyek, mengantisipasi tindakan mereka, mengakui kekhawatiran mereka, dan menindaklanjuti masalah mereka.

Pelatihan
Pelatihan mencakup semua kegiatan yang dirancang untuk meningkatkan kompetensi anggota tim proyek. Pelatihan bisa bersifat formal atau informal. Contoh metode pelatihan meliputi pelatihan di kelas, online, berbasis komputer, on-the-job dari anggota tim proyek lain, pendampingan, dan pembinaan.
Jika anggota tim proyek tidak memiliki keterampilan manajemen atau teknis yang diperlukan, keterampilan semacam itu dapat dikembangkan sebagai bagian dari pekerjaan proyek. Pelatihan terjadwal berlangsung sebagaimana tercantum dalam rencana pengelolaan sumber daya manusia. Pelatihan yang tidak direncanakan dilakukan sebagai hasil penilaian pengamatan, percakapan, dan penilaian kinerja proyek yang dilakukan selama proses pengendalian pengelolaan tim proyek. Biaya pelatihan dapat dimasukkan ke dalam anggaran proyek, atau didukung oleh organisasi penyelenggara jika keterampilan tambahan mungkin berguna untuk proyek masa depan. Hal itu bisa dilakukan oleh pelatih internal atau eksternal.

Kegiatan Membangun Tim / Team Building
Kegiatan pengembangan tim dapat bervariasi dari item agenda 5 menit dalam rapat tinjauan status ke pengalaman di luar lokasi, profesional yang difasilitasi yang dirancang untuk memperbaiki hubungan interpersonal. Tujuan kegiatan membangun tim adalah untuk membantu anggota tim individu bekerja sama secara efektif. Strategi pembentukan tim sangat berharga saat anggota tim beroperasi dari lokasi terpencil tanpa adanya kontak tatap muka.
Komunikasi dan aktivitas informal dapat membantu membangun kepercayaan dan membangun hubungan kerja yang baik. Sebagai proses yang berkelanjutan, membangun tim sangat penting untuk kesuksesan proyek. Sementara membangun tim sangat penting selama tahap awal sebuah proyek, namun ini adalah proses yang tidak pernah berakhir. Perubahan dalam lingkungan proyek tidak bisa dihindari, dan untuk mengelolanya secara efektif, upaya pengembangan tim yang terus berlanjut atau diperbarui harus diterapkan.
Manajer proyek harus terus memantau fungsionalitas dan kinerja tim untuk menentukan apakah ada tindakan yang diperlukan untuk mencegah atau memperbaiki berbagai masalah tim. Salah satu model yang digunakan untuk menggambarkan pengembangan tim adalah tangga Tuckman (Tuckman, 1965; Tuckman & Jensen, 1977), yang mencakup lima tahap perkembangan yang mungkin dialami tim. Meskipun biasa terjadi tahapan ini, tidak jarang tim terjebak dalam tahap tertentu atau lolos ke tahap awal. Proyek dengan anggota tim yang bekerja sama di masa lalu mungkin melewatkan sebuah panggung.

  • Membentuk/forming. Tahap ini adalah saat tim bertemu dan belajar tentang proyek dan peran dan tanggung jawab formal mereka. Anggota tim cenderung mandiri dan tidak terbuka pada fase ini. 
  • Menyerang/Storming Selama fase ini, tim mulai menangani pekerjaan proyek, keputusan teknis, dan pendekatan manajemen proyek. Jika anggota tim tidak kolaboratif dan terbuka terhadap gagasan dan perspektif yang berbeda, lingkungan bisa menjadi kontraproduktif. Norma. Pada fase norming, anggota tim mulai bekerja sama dan menyesuaikan kebiasaan dan perilaku kerja mereka untuk mendukung tim. Tim belajar saling percaya. 
  • Pertunjukan Tim yang mencapai fungsi pentas pentas sebagai unit yang terorganisir dengan baik. Mereka saling tergantung dan bekerja melalui isu dengan lancar dan efektif. 
  • Penundaan/Adjourning. Pada fase penunda, tim menyelesaikan pekerjaan dan beralih dari proyek. Hal ini biasanya terjadi ketika staf dilepaskan dari proyek karena kiriman selesai atau sebagai bagian dari proses Tutup Proyek . 
Durasi tahap tertentu bergantung pada dinamika tim, ukuran tim, dan kepemimpinan tim. Manajer proyek harus memiliki pemahaman yang baik tentang dinamika tim untuk menggerakkan anggota tim mereka melalui semua tahap secara efektif. 
 
itu adalah penjelasan dari proses Aquire Project Team / Mendapatkan tim proyek, selanjutnya akan dibahas membangun tim proyek. 

0 komentar